IDE BAGUS

Ketika Lidah Jowo Ngicip Makanan Korea

 

Lidah Jowo Yap, lidah yang telah terbentuk karena terus-menerus memakan masakan Jowo. Duh, ngomong opo toh iki.

Ceritanya, beberapa waktu yang lalu itu orang serumah jajan keluar. Nah, menu yang dipilih adalah makanan “Saranghae” alias makanan Korea di deket rumah. Dan ini bukan yang pertama kalinya. Aslinya sih yang sebelum ini tuh udah pada bilang kapok makan makanan Korea. Eh tapi lha kok balik lagi? Hahaha. Ini semua demi bapak yang pengen makan kimchi. Itu tuh sayuran fermentasi yang rasanya kecut-kecut ngeri.

Berhubung lidahku ini Jowo banget tapi bisa di upgrade jadi lidah “Indonesia” kok.

Makan-makanan diluar Jowo seperti makanan Sumatra, Kalimantan, Lombok atau Bali sih masih bisa. Bisa banget malah alias doyan. Tunggu dulu, ojo ngece sik. Makanan “luar” tertentu juga tetep bisa di upgrade kok. Misalnya makanan barat (steak dkk), makanan Thailand, Cina sama Arab masih doyan kok. Tapi kalau menu-menu makanan “luar” kayak Lasagna (Itali dkk), Jepang, dan Korea baah susah nih lidah. Ya nggak semua menu dari situ tuh nggak doyan tapi yang doyan cuma beberapa menu thok.

Jadinya, pas dihadepin sama makanan Korea itu susah rasanya. Ya tetep dimakan tapi makannya setengah hati. Misalnya, makan kimchi. Hemh, rasanya kecut-kecut sengir. Sengir apa sih bahasa Indonesianya? Kecutnya sih bisa ditolerir, nah sengir yang sepertinya berasal dari fermentasinya itu yang nggak nguwatin. Rasa fermentasinya sampek ke hidung. Aku sih NO ya buat menu ini dan menu-menu pendamping (fermentasian) lainnya.

Pernah nyoba Dolsot Bibimbap itu habisnya lamaaa banget. Si Bibimbap ini tu semacam nasi campur Korea yang disajikan dengan sebutir telur mentah. Penyajiannya ditaruh di mangkok batu panas atau apalah itu. Jadi pas, diaduk-aduk si telor tadi bakal mateng. Menu lainnya yang pernah kuicip ada Bibimguksu, Kimbab, Tteokbokki, Haemul Jjampong, olahan kimchi (sup dkk), ayam-ayaman dan sapi-sapian (rasanya gak jauh beda sama disini), Japchae Korea (rasanya kayak capcay biasanya), sama Doenjang Jjigae. Diantara itu yang lumayan buat lidahku cuma Tteokbokki. Rasanya manis-manis pedes. Yang lain, bye! “Bye” bukan berarti nggak dimakan lhoh, cuman nggak mau pesen itu lagi di tempat itu.

Harap maklum, lidah Jowoku ini memang begitu. Hihihi

 
loading...
 

TERPOPULER

Copyright © 2017 - Analisis.id

To Top